Teknologi Bambu Plester: Potensi Kelokalan dalam Menangani Permasalahan Global

12 May

ABSTRAK

Bambu merupakan sumber yang dapat diperbaharui dan banyak tersedia di Indonesia. Dari sekitar 1.250 jenis bambu yang sudah dikenal di dunia, 11%-nya merupakan jenis asli Indonesia. Ini merupakan dasar mengapa tanaman ini merupakan salah satu nilai kelokalan dari negara kita. Masyarakat Indonesia pun sudah terbiasa memanfaatkan bambu untuk keperluan hidup sehari-hari; seperti untuk mebel, konstruksi rumah, bilik, peralatan pertanian, kerajinan, alat musik, serta makanan. Dalam bidang konstruksi, dikarenakan memiliki karakter yang lentur namun kuat serta mudah dibudidayakan, bambu dipandang sebagai material alternatif yang tepat untuk pengganti kayu yang persediaannya sudah semakin menipis –dan teknologi bambu plester merupakan salah satu respons terhadap potensi ini.

Teknologi bambu plester sebenarnya sudah mulai dikenal sejak era pendudukan Belanda di Indonesia; dimana kala itu pada komponen dinding penutup terdapat penggabungan antara adukan sebagai plesteran dengan anyaman bambu sebagai tulangannya. Ketahan konstruksi inipun terlihat pada kenyataan bahwa sampai sekarang bangunan-bangunan yang menggunakan dinding bambu plester tersebut masih dapat kita temui dalam kondisi yang masih baik. Dengan adanya perkembangan teknologi, sudah sewajarnya konstruksi bambu plester akan semakin meningkat kualitasnya dari waktu ke waktu –sehingga nantinya bambu dapat dipandang sebagai suatu nilai lokalitas yang berharga, bukan lagi sebagai citra kaum miskin yang murahan.

Kata Kunci: bambu, Indonesia, nilai kelokalan, konstruksi, material alternatif, teknologi bambu plester.

LATAR BELAKANG

Citra tanaman bambu selalu dekat dengan konteks negara asia dan tropis. Hal ini tentu juga berlaku bagi negara Indonesia. Hampir di setiap sudut negara ini dapat kita temui tanaman bambu. Keadaan tersebut didukung oleh fakta bahwa dari berkisar 1.250 spesies bambu yang dikenal di dunia, Indonesia memiliki secara endemik 11 persen dari jumlah tersebut –belum lagi yang dibawa dan dikembangkan dari daerah lain di dunia. Alasan inilah yang menjadikan bambu sebagai sesuatu yang khas dari Indonesia, sesuatu yang memiliki nilai kelokalan Indonesia -karena sesuatu yang lokal tersebut (baik itu elemen budaya dan teknologi) pastilah berasal dari sesuatu yang hidup seperti manusia, flora, dan fauna.

Nilai kelokalan bambu ini dirasa makin berperan penting terutama pada saat sekarang ini dimana telah terjadi kerusakan alam serta pemanasan global yang mengancam dunia serta Indonesia pada khususnya. Kita mengetahui bahwa persedian kayu sudah makin menipis dan ini diperparah oleh kejadian penebangan-penebangan liar/ilegal yang mengikis persediaan hutan di dunia -dimana hutan ini memiliki peran penting sebagai paru-paru bumi ini untuk menangkal pemanasan global (emisi CO2). Kita juga mengetahui bahwa sebagian besar pemborosan energi di dunia terdapat pada bangunan serta proses konstruksinya. Keadaan-keadaan inilah mendorong kita (konteks sebagai perencana dan perancang) untuk dapat menghasilkan suatu karya yang ramah lingkungan serta hemat energi namun tetap berkelanjutan (sustainable) –permasalahan yang sebenarnya sudah tersedia pemecahannya dari dulu melalui kelokalan negara kita: bambu.

Beberapa nilai kebaikan/keuntungan tanaman bambu diantaranya adalah sebagai berikut ini.

  • Pertumbuhan tercepat dari semua tanaman:  30 hingga 90 cm perhari.
  • Sifat ketahanan yang lebih kuat daripada kayu.
  • Pencapaian kekuatan maksimal saat baru berumur tiga hingga lima tahun.
  • Waktu panen yang lebih cepat daripada kayu (bambu dapat dipanen tiga kali dalam 10 tahun).
  • Pemrosesan yang minimal saat setelah dipanen.
  • Tanaman yang dapat digunakan sebagai kontrol terhadap erosi tanah.
  • Tanaman yang dapat menyerap polutan karbon.
  • Material yang dapat diperbaharui serta berkelanjutan.
  • Kebutuhan pemakaian penyubur serta air yang minimal.
  • Penghasil biomassa tujuh kali lipat lebih banyak daripada hutan pepohonan biasa.

Melihat faktor-faktor di atas, sangat terlihat bahwa bambu memiliki potensi yang sangat besar sebagai alternatif pengganti kayu sebagai salah satu material utama dalam dunia konstruksi. Keadaan hutan hijau di Indonesia yang sudah semakin kristis memang sudah sebaiknya dicarikan peran penggantinya. Bambu pun juga dipandang dapat menggantikan posisi bata maupun batako sebagai material pengisi pada dinding melalui teknologi yang lazim disebut bambu plester. Sifat lentur namun kuat yang dimiliki oleh bambu menjadikan bambu plester sebagai material pengisi dinding yang rensponsif terhadap bahaya bencana (sifat yang tidak ditemui pada dinding konvensional). Melalui potensi-potensi tersebut, sudah sewajarnya bambu dipandang sebagai material lokal masa depan yang mampu menjawab permasalahan-permasalahan global.

PERKEMBANGAN TEKNOLOGI BAMBU DALAM DUNIA KONSTRUKSI

Pada era sebelum tahun 1980 bambu digunakan sebagai bahan konstruksi umum seperti jembatan, tiang, dinding penahan tanah (bearing wall), dan bangunan rumah tradisional -baik di pedesaan maupun di perkotaan dalam bentuk batangan (bulat), bilah, maupun anyaman. Sistem sambungan untuk bambu ini menggunakan cara tradisional dengan menggunakan tali ijuk, pasak, dan paku. Cara pengawetan terhadap bambu masih dilakukan dengan cara perendaman di kolam atau sungai sehingga memerlukan waktu yang tidak sebentar.

Pada era pendudukan Belanda dan Jepang di Indonesia, teknologi Barat mulai diperkenalkan sehingga pasangan bambu plester mulai dipakai khususnya pada komponen dinding penutup -dimana adanya penggabungan antara adukan sebagai plesteran dengan bambu anyam sebagai tulangannya. Sistem ini banyak dijumpai pada rumah-rumah jabatan serta kantor baik di perkebunan maupun di perkotaan dan kenyataannya sampai sekarang bangunan-bangunan tersebut masih dapat kita temui dalam kondisi masih baik.

Pada era sesudah 1980, perkembangan teknologi bambu mulai berkembang sehingga banyak produksi bahan komponen bangunan yang berasal dari bambu seperti panel bambu dengan perekat resin (lem) dan panel berbasis semen (bamboo cement board). Selain bahan olahan tersebut di atas, bambu juga sudah mulai diproduk seperti layaknya kayu; misalnya bambu laminasi, balok bambu, lantai parkit bambu, dan papan bambu sebagai bahan dasar furnitur dan penutup lantai.

Perkembangan teknologi sudah demikian maju sehingga segala kelemahan bambu sudah dapat direkayasa dan diatasi mulai dari konstruksi, sambungan dengan berbagai jenis konektor serta bentuk, yang memungkinkan bambu dipakai pada panjang efektif sesuai dengan desain yang diinginkan tetapi memenuhi persyaratan teknis. Keterbatasan bambu untuk dipakai pada bangunan-bangunan khusus yang mempunyai tingkat kesulitan tinggi sudah mulai dapat diatasi. Bahkan di beberapa negara maju, bambu sudah dipakai sebagai bahan untuk bangunan penting seperti villa, tribun stadion, kantor bertingkat, jembatan dengan bentang lebar, dan lain-lain.

Namun walaupun teknologi pengolahan bambu sudah semakin maju, tetap saja minat masyarakat kita terhadap material ini rendah. Masyarakat kita tetap lebih memilih kayu atau bahkan beton yang merupakan pilihan yang tidak ramah lingkungan. Beberapa alasan yang mendasari keadaan dimana bambu masih kurang populer adalah sebagai berikut ini.

  • Belum hilangnya konotasi masyarakat bahwa bambu dikenal sebagai bahan bangunan untuk orang miskin karena bentuk rumah sangat sederhana.
  • Hampir tidak ada fasilitas kredit dari perbankan dikarenakan kurang yakinnya pihak perbankan tersebut.
  • Belum adanya standar nasional mengenai bambu.
  • Sampai saat ini teknologi untuk membangun serta menambah umur pakai bambu masih dilakukan dengan cara tradisional seperti yang pernah dilakukan oleh para nenek moyang kita dahulu sehingga kualitasnya masih rendah.

KONSTRUKSI BAMBU PLESTER

Konsep konstruksi bambu plester merupakan konsep konstruksi murah dengan karakter konstruksi ‘tembok’ yang memanfaatkan potensi bambu yang melimpah di Indonesia. Konstruksi dinding bambu plester ini terdapat pemakaian bambu sebagai rangka dinding menggantikan kayu. Keseluruhan dinding yang terdiri dari anyaman sasak dan rangka bambu ini akan diplester sehingga menghasilkan kekuatan yang lebih baik dan ekspresi seperti rumah tembok.

Konstruksi bambu plester ini dikembangkan dikarenakan untuk beberapa tujuan; diantaranya adalah:

  • Pemanfaatan potensi bambu yang melimpah di Indonesia;
  • Alternatif material konstruksi yang murah;
  • Alternatif pengganti bata/batako pada dinding konvensional;
  • Citra atau image rumah permanen (‘rumahtembok’);
  • Salah satu teknik pengawetan dari bambu itu sendiri –mengurangi serangan bubuk dan jamur pada bambu;
  • Pengurangan resiko kebakaran pada konstruksi bambu non-plester;
  • Kemampuan sebagai pengontrol suhu ruang di dalamnya;
  • Potensi kekuatan tarik bambu sebagai pengganti tulangan baja; dan
  • Pemanfaatan sebagai konstruksi sementara untuk penampungan/shelter kala bencana.

Seperti layaknya sebuah material konstruksi, tentu bambu plester ini memliliki nilai kelebihan maupun kekurangannya. Beberapa keunggulan maupun kelemahan dari konstruksi bambu plester akan dijabarkan berikut ini.

Keunggulan:
– Konstruksi murah, mudah dan cepat.

– Kecepatan konstruksi (sekitar 3 minggu dengan 3 orang tukang).

– Pengurangan resiko kebakaran jika dibandingkan dengan rumah bambu biasa.

– Pengurangan resiko serangan hama perusak kayu (rayap, bubuk dan jamur).

– Bahan baku yang mudah didapat.

– Tidak diperlukan kerapihan anyaman dan sambungan pada bambu karena akan tertutup plesteran.

– Konstruksi tahan gempa (ringan dan tidak kaku)

Kelemahan :

– Kerapihan anyaman mempengaruhi ketebalan dinding setelah plesteran.

– Kemungkinan panjang dan ukuran dari bilah bambu yang tidak seragam.

– Sulit dalam teknik penyambungannya pada proses konstruksi.

– Material bambu diidentikan dengan kemiskinan.

– Masih terlihat retak-retak pada plesteran dinding, jika:

  • Muai/susut ayaman dan plesteran yang berbeda.
  • Bambu yang dipakai tidak cukup kering.
  • Kualitas pasir plesteran yang buruk.
  • Penurunan tidak merata pada pondasi.

TAHAPAN-TAHAPAN DI DALAM KONSTRUKSI BAMBU PLESTER

Tahap 1 -Persiapan dan Workshop Bambu

Tahap workshop bambu ini merupakan tahap proses pembuatan atau perakitan modul-modul dinding bambu dan pembuatan pondasi di lapangan. Namun proses-proses ini tentunya didahului oleh tahap persiapan yang berisi proses pemilihan, pengawetan, serta pemotongan bilah bambu yang akan dipakai pada tahap selanjutnya.

Pemilihan Batang Bambu

Pemilihan batang bambu dilakukan menjadi dua jenis keperluan dari batang bambu tersebut: keperluan anyaman dinding dan keperluan rangka dinding. Terdapat persamaan persyaratan teknis dari batang bambu untuk dua keperluan tersebut; yaitu batang yang telah berumur tiga hingga lima tahun (umur dimana bambu telah mencapai kekuatan maksimalnya). Kriteria lebih lanjut dari bambu yang akan digunakan anyaman dinding adalah sebagai berikut ini.

  • Daging batang bambu yang tipis (<1cm).
  • Bambu dapat berjenis bambu tali, gombong, dan bambu hitam.
  • Bagian batang yang dimanfaatkan diutamakan pada bagian atas dimana diameter batang relatif lebih kecil dan daging batang lebih tipis.

Kriteria lebih lanjut dari bambu yang akan digunakan untuk rangka dinding adalah sebagai berikut ini.

  • Diameter batang yang besar dan lurus (8-15cm).
  • Daging batang yang tebal (>0,5cm) untuk menjamin kekakuan rangka.
  • Bambu dapat berjenis bambu tali, ori, gombong, petung, maupun bambu hitam.
  • Bila memakai jenis bambu yang sama dengan anyaman, bagian batang bambu yang dimanfaatkan dapat memakai bagian bawah batang yang relatif memiliki diameter besar serta daging yang tebal.

Pengawetan Batang Bambu

Terdapat dua jenis metode pengawetan bambu; yaitu metode non-kimia dan metode kimia. Metode nonkimia (tradisional) telah digunakan sejak lama di daerah pedesaan. Kelebihan metode ini yaitu tidak membutuhkan banyak biaya dan dapat dilakukan sendiri tanpa penggunaan alat-alat khusus. Metode non-kimia ini misalnya curing, pengasapan, pelaburan, perendaman dalam air, dan perebusan.

Metode pengawetan secara kimia biasanya menggunakan bahan pengawet. Bahan pengawet yang terkenal adalah Copper-Chrrome-Arsenic (CCA). Metode kimia relatif mahal tetapi menghasilkan perlindungan yang lebih baik. Keberhasilan metode ini sangat tergantung pada ketepatan konsentrasi larutan pengawet yang diberikan. Metode kimia ini misalnya: metode Butt Treatment, metode tangki terbuka, metode Boucherie, dan fumigasi (dengan senyawa metilbromida).

Bambu segar lebih mudah diberi perlakuan dibanding bambu yang sudah kering. Makin tinggi berat jenis bambu dan makin tua umur dari bambu, maka akan makin sulit bambu itu untuk diawetkan. Pengawetan bambu dalam jumlah yang kecil akan menaikkan biaya pengawetan. Suatu metode pengawetan dikatakan ekonomis apabila umur pakai bambu dapat mencapai waktu 10 – 15 tahun (untuk bambu dalam keadaan terbuka), dan 15 – 25 tahun untuk bambu yang diberi perlindungan tertentu.

Pemotongan dan Pembelahan Batang Bambu

Pada saat memotong batang-batang bambu yang akan digunakan baik untuk rangka maupun anyaman, sudah sebaiknya kita telah menetapkan ukuran yang akan kita potong. Untuk anyaman sebaiknya kita sudah memikirkan ukuran bilah yang akan digunakan sebagai bilang vertikal maupun horisontal; dan sebaliknya untuk rangka, kita juga sudah memikirkan ukuran untuk bilah yang akan digunakan sebagai tiang pengikat maupun balok-baloknya. Hal-hal lain yang perlu diperhatikan dalam membelah batang bambu adalah sebagai berikut ini.

  • Pembelahan batang menjadi dua bagian sama besar untuk penggunaan sebagai tiang dan balok.
  • Pembelahan batang bambu menjadi beberapa bagian dengan masing-masing selebar 2-3cm.
  • Proses pembelahan yang digunakan untuk anyaman dapat menggunakan bamboo splitting tool.
  • Bagian-bagian sisi bilah yang tajam dapat diperhalus agar tidak melukai pada saat pemasangan.

Penganyaman Bilah Bambu

Pada proses ini, bilah-bilah bambu telah disiapkan dalam ukuran yang sesuai dengan panjang dan lebar anyaman. Lebih baik apabila memakai bilah bambu yang tipis agar anyaman tidak terlalu tebal. Setelah itu, bambu dianyam menjadi anyaman sasak dengan bambu arah horisontal rapat dan bambu vertikal berjarak agak renggang antara 25-30cm. Bambu yang sudah selesai dianyam disimpan dan siap untuk dirangkai bersama dengan rangka dinding dan kusen jendela.

Penyiapan Batang Bambu untuk Kolom dan Balok

Pada proses ini, batang bambu yang telah dibelah menjadi dua bagian yang sama besar kemudian dihilangkan buku-bukunya serta disayat bagian tepi-tepinya yang tajam. Buluh-buluh yang menempel pada dinding dalam bambu harus dibersihkan agar plesteran dapat menempel dengan lebih baik.

Perakitan Modul Dinding Bambu

Pada proses ini, batang-batang bambu belah untuk kolom diletakkan pada posisinya dengan jarak maksimal satu meter (jarak maksimal antar kolom) dengan posisi atas-bawah saling memunggungi dan menjepit anyaman. Antara batang bambu belah yang saling memunggungi kemudian diikat dengan kawat beton rangkap 3 dengan jarak 10-15 cm.

Batang-batang bambu belah untuk balok diikatkan ke tepi atas dengan posisi saling memunggungi dan menjepit anyaman dan ujung kolom bambu yang telah diruncingkan. Ujung atas kolom dilubangi dengan bor untuk kemudian diikat bersama balok dengan kawat beton, kawat, tali ijuk, atau tali bambu. Kusen jendala dapat dipasang ke dalam modul dinding dengan memotong bilah vertikal dan horisontal di dalam anyaman sehingga ada lubang pada anyaman sesuai dengan besar bukaan. Kusen dipasang dengan bantuan paku-paku. Letak kusen haruslah diapit dua kolom dan tidak boleh memotong kolom.

Pembuatan pondasi

Proses pembuatan pondasi dapat dilaksanakan secara bersamaan dengan waktu proses-proses tahap workshop bambu lainnya; sehingga setelah pekerjaan workshop bambu selesai, panel-panel bambu dapat langsung dirakit di lapangan untuk kemudian diproses lebih lanjut (diplester). Pondasi dan sloof untuk konstruksi bambu plester memiliki dimensi yang lebih kecil daripada konstruksi pada umumnya dikarenakan rata-rata beban dinding yang lebih ringan. Jenis pondasi yang dapat dipakai adalah pondasi menerus batu kali, setempat batu kali, atau menerus rolaag bata / batako. Jenis sloof dapat memakai sloof beton bertulang, bambu komposit, atau diganti dengan rolaag bata/ batako. Dinding peralihan dari bata/batako harus dibuat dengan tinggi minimal 30 cm dari tanah untuk menjamin anyaman bambu berada dalam kondisi kering sepanjang tahun.

Tahap 2 -Pendirian Konstruksi Bambu (Erection)

Pada tahap selanjutnya ini, panel-panel bambu yang telah disiapkan dibawa ke lapangan. Semakin besar panel bambu, akan semakin sulit pengangkutannya ke lapangan. Namun bila panel bambu terlalu kecil, pekerjaan di lapangan akan semakin banyak. Oleh sebab itu, optimasi besar panel harus direncanakan dengan matang. Panel dinding anyaman didirikan dengan menggunakan kayu ataupun bambu sebagai siku penahannya (stek diikat dengan kawat ke dinding ataupun panel anyaman). Perlakuan terhadap pertemuan siku dua bidang dinding dapat dilakukan dalam tiga cara, yaitu:

– anyaman diikat pada bilah-bilah vertikal (bidang lipat ini akan menjadi tumpuan kekakuan sistem ini);

– menggunakan tiang bambu yang dibelah; dan

– menggunakan batang bambu bulat yang kemudian diselimuti dengan kawat ayam.

Dua tiang bambu pada panel pada siku disatukan dan diikat dengan kawat beton. Apabila tepi dinding anyaman bertemu dengan bidang anyaman, harus dipasang kolom pada bidang anyaman tersebut; dan kemudian bilah vertikal pada tepi dinding anyaman diikat dengan kolom pada bidang anyaman.

Pemasangan Kusen

Kusen jendela lebih baik dipasang sekaligus dengan perakitan panel bambu pada tahap sebelumnya. Sedangkan kusen pintu dapat dipasang pada saat tahap pendirian.

Pemasangan Atap

Untuk proses pemasangan atap ini, sistem rangka dan bahan penutup atap dapat bervariasi tergantung situasi dan kondisi setempat. Penggunakan sistem konstruksi atap yang telah diprefabrikasi sebelumnya akan dinilai lebih baik sehingga sesuai dengan konteks kecepatan pengerjaan konstruksi bambu plester.

Tahap 3 -Pemlesteran dan Finishing

Tahap ini merupakan tahap terakhir dari pembangunan sebuah konstruksi bambu plester. Panel dinding anyaman bambu merupakan komponen yang dilapis plester pertama kali; yang kemudian dilanjutkan dengan pemlesteran kolom dan balok.

Pemlesteran Dinding

Proses pemlesteran dinding dapat dilakukan setelah atau sebelum pemasangan atap (bergantung dari situasi dan kondisi). Pemlesteran setelah atap dipasang akan lebih menguntungkan karena proses pemlesteran tidak terganggu oleh cuaca sehingga dapat dilakukan dalam kondisi yang lebih nyaman. Di samping itu, rumah juga dapat dipakai dulu untuk gudang sementara atau bedeng pekerja. Pemlesteran dinding dilakukan dengan perbandingan campuran adukan 1 PC : 5 pasir.

Pemlesteran Kolom dan Balok

Proses ini hampir serupa dengan proses pemlesteran pada dinding (kadar campurannya pun dapat disamakan). Namun agar plesteran kolom ini rapi dan lurus maka dipakai papan layaknya bekisting pada kolom beton dan ditimbang dulu dengan lot.

Finishing

Finishing konstruksi dinding bambu plester dapat dilakukan dengan berbagai cara sebagaimana konstruksi dinding tembok pada umumnya. Namun pelaburan dengan kapur merupakan cara tradisional yang paling disarankan karena air kapur akan meresap ke dalam retak-retak rambut yang akan timbul pada dinding bambu plester ini. Semakin lama, kapur akan menutup seluruh permukaan dinding sehingga tidak akan terlihat lagi retak-retak pada dinding.

KESIMPULAN

Hasil serta citra akhir masih merupakan hal yang terpenting bagi masyarakat Indonesia. Alasan inilah yang menjadikan material bambu seperti tidak populer terutama untuk masyarakat kelas menengah ke atas –citra material bambu sebagai material kaum miskin. Masyarakat masih lebih menginginkan citra konstruksi permanen serta kuat yang umumnya dicitrakan dinding bata serta kolom beton. Faktor inilah yang mendorong mengapa teknologi bambu plester ini dikembangkan. Walaupun berbiaya murah dikarenakan sumber material yang mudah didapat, dengan adanya tambahan plester tersebut maka citra permanen dan kuat pun didapat. Citra “kuat“ inipun sebenarnya bukan hanya tampilan luar semata, melainkan memang dari dalamnya pun juga sudah kuat dan lentur.

Konstruksi dinding bambu plester merupakan salah satu alternatif konstruksi yang patut dikembangkan mengingat potensi bambu di Indonesia yang masih sangat besar. Untuk apa kita menghabiskan begitu banyak tulangan baja serta material pengisi dinding (seperti bata dan batako) yang tidak dapat diperbaharui dan tidak berkelanjutan, jika kita ternyata mampu mendapatkan alternatif penggantinya yang hemat energi, ramah lingkungan, dan dalam persediaan yang sangat melimpah di “halaman rumah“ kita sendiri.

Teknologi bambu plester ini memang pada saat sekarang belum bisa berdiri sendiri (dan dirasa tidak akan pernah). Teknologi ini memang akan memerlukan paduan teknologi konvensional untuk dapat berdiri (seperti pondasi dan sloof batubata maupun beton). Namun setidaknya penggunaan teknologi ini dapat lebih menghemat energi yang terbuang sehingga dapat lebih menghargai lingkungan. Perpaduan tersebut sebenarnya juga dapat dikatakan sebagai perpaduan antara tradisional dengan modern –perpaduan antara suatu kelokalan dengan suatu kekinian. Perpaduan inilah yang diharapkan dapat “bekerjasama“ dalam menjawab permasalahan-permasalahan serta tantangan-tantangan di masa yang akan datang –masa depan yang lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA

Purwito. Standarisasi Bambu sebagai Bahan Bangunan Alternatif Pengganti Kayu. 2009. http://www.bsn.go.id/

Sulistyowati, Any. Pengawetan Bambu. 2005. http://www.elsppat.or.id/

Widyowijatnoko, Andry.  Modul Pelatihan Konstruksi Dinding Bambu Plester. 2006. http://www.bamboocentral.org/

Widyowijatnoko, Andry.  Bambu Komposit untuk Aceh. 2000. http://ar.itb.ac.id/

http://www.bamboocentral.org/

Samuel Unggul Natigor (252 09 034)

Program Magister Arsitektur, SAPPK

Institut Teknologi Bandung

One Response to “Teknologi Bambu Plester: Potensi Kelokalan dalam Menangani Permasalahan Global”

  1. omarjoko November 23, 2010 at 10:58 am #

    nice articel. For technical issue like this, it will helpfull by picture / sketch. regards

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: